Danganronpa 2: Goodbye Despair Memiliki saya di tepi

Narelle Ho Sang 02/24/2018. 19 comments
Danganronpa 2: Goodbye Despair Danganronpa Despair Zarticle

Dalam sentuhan yang mengejutkan, saya mengalami sedikit kecemasan bermain Danganronpa 2 .

Sebagai orang yang berfikir memainkan Resident Evil: Revelations pada skrin 3DS yang lebih kecil entah bagaimana boleh mengurangkan tahap kesinan, tidak ada harapan untuk saya. Boleh dikatakan bahawa Revelations tidaklah benar-benar menakutkan, tetapi hakikatnya tetap saya tidak berbuat baik dengan genre horor. Untuk membuat perkara yang lebih teruk, saya menyedari bahawa Danganronpa tidak sama sekali mengerikan. Tetapi apa yang dilakukannya adalah membina tanggapan dan jangkaan terhadap keraguan yang diharapkan - sifat permainan seram dan filem.

Dan saya tidak dapat mengendalikan betapa hebatnya ia berbuat demikian.

Saya telah bermain 2014 Danganronpa 2: Goodbye Despair akhir-akhir ini, memaksa diri saya untuk mengklik melalui adegan selepas kejadian untuk mengambil cerita yang sangat baik. Ia bukannya permainan yang mengerikan-ia adalah novel visual dengan elemen teka-teki logik bercampur, bersama dengan sedikit sifat Ace Attorney dan beberapa bangunan pautan status seperti dengan Persona - tetapi saya tidak cukup mood untuk bermain. Ia juga saya bermain dengan ragu-ragu mental. Ia bersamaan dengan menonton sesuatu yang mengerikan melalui celah tangan saya sambil menutup muka saya. Walaupun saya tahu tragedi akan datang, saya tidak dapat melihatnya.

Danganronpa 2 adalah permainan tentang menempatkan remaja di kawasan terkurung-dalam kes ini, sebuah destinasi pulau tropika yang kelihatan indah-dan kemudian mengarahkan mereka bahawa peluang mereka untuk melarikan diri adalah membunuh satu sama lain tanpa ditangkap. Mereka juga mengambil pesanan ini dari tenggorokan tetapi menawan dua teddy bear bernama Monokuma. Suaranya sangat menjengkelkan, dan sikap liciknya yang licik adalah sangat berharga. Sekiranya anda belum meneka: permainan ini tidak masuk akal.

Ia seperti yang sangat serius kerana ia adalah insanely lucu. Spatter darah mangsa di merah jambu neon. Watak-wataknya adalah clichéd (dan kadang-kadang menyinggung perasaan) , dengan keperibadian peribadi untuk menyerlahkan nama mereka sebagai "The Ultimates". Tanpa pergi ke spoiler, masing-masing dalam pelakon 16 memiliki tajuk untuk mewakili krim tanaman untuk kebolehan mereka masing-masing. Contohnya, Puteri Terbaik. Satu lagi mekanik muktamad. Malah ada Breeder Ultimate-remaja yang dipanggil Gundham yang empat hamster, jika kita percaya ceritanya, adalah Devas of Destruction. Uh, apa?

Semua watak bertindak dengan cara tertentu. Mereka kuat. Mereka bermakna. Mereka tidak pasti. Mereka manis. Mereka juga tidak dapat diramalkan-kerana tanpa banyak pengetahuan tentang motif sebenar mereka, mereka sama ada mangsa atau pembunuh. Dan di sinilah kegelisahan saya.

Ikatan Persona terlibat dalam Danganronpa 2 membolehkan watak anda terlibat dalam perbualan dengan pelbagai orang ini. Dengan setiap interaksi, anda dapat mengetahui sejarah peribadi mereka yang cermat dan sering melampaui karikatur yang dimainkan. Dan kemudian, mereka boleh mati. Ia jarang jelas siapa yang akan datang, dan berkawan dengan orang-orang ini kadang-kadang boleh merasakan senaman dalam kesia-siaan.

Saya telah membuat kesimpulan terhadap keputusan mengenai siapa yang saya perlu menghabiskan masa lapang yang berharga ini dengan mengetahui ia boleh menjadi terakhir saya dengan mereka. Dan dalam playthrough pertama saya, saya tidak akan pernah tahu setiap cukup baik sebelum mereka dibunuh. Salah satu perkara yang Danganronpa 2 adalah adalah bahawa pelaku-melalui kemahiran detektif anda dan dengan tepat menemui terdakwa dalam percubaan kelas mandatori-akan dihukum oleh kematian (dengan cara yang aneh, pelik, layak atau menjijikkan) atas kejahatan mereka.

Terdapat beberapa watak yang begitu dahsyat sehingga saya tidak pernah merasakan keperluan untuk ikatan dengan mereka. Walau bagaimanapun, semakin lama mereka tinggal, saya tidak mempunyai pilihan selain untuk bercakap dengan mereka dan dalam berbuat demikian, kadang-kadang mendapati lebih banyak ciri-ciri yang menarik atau rasa malu peribadi di bawah fauna mereka. Setakat ini, beberapa kegemaran saya telah terbunuh, atau didapati bersalah kerana kecewa saya. Semasa bermain Danganronpa 2 , selalu ada rasa tidak Danganronpa 2 hati tentang ketidaktentuan ini-walau apa pun yang saya lakukan, ada beratnya "siapa yang akan datang?" Salah satu tema utama permainan meringkaskan kebimbangan ini dalam satu perkataan: putus asa.

Keputusanku adalah dua kali ganda. Pembunuh mempunyai alasan mereka untuk melakukan perbuatan itu, dan kadang-kadang, mereka hanya simpatik seperti yang dibunuh (kadang-kadang, mereka hanya berdarah sejuk tetapi menyembunyikannya dengan baik sehingga momen akhir mereka mendedahkan). Ini menjadikan Danganronpa 2 , seperti pendahulu Danganronpa: Trigger Happy Havoc, permainan yang sangat rumit kerana mainan dengan kemahiran dengan emosi. Seperti yang saya katakan, ada watak-watak yang saya tidak peduli dengan seberapa banyak (mereka terlalu tidak dapat diselamatkan oleh mana-mana backstory sap sedih permainan yang direka) tetapi pengalaman mereka sebagai unit menguatkan keadaan terdesak mereka, dan sukar untuk tidak merasakan beberapa tahap kesedihan untuk sesetengah daripada mereka.

Tetapi jangan salah saya - Danganronpa 2 adalah neraka yang sangat menyeronokkan juga. Ia mengimbangi rasa humornya yang ganjil dengan kegilaannya. Walaupun pada tahap yang paling teruk, ia adalah gaya yang menarik dan menjijikkan. Ia luar biasa bagaimana kes-kes tertentu boleh ditenun, dan sejauh mana permainan itu pergi ke topeng kebenaran bagaimana pembunuh melaksanakan rancangan mereka, dan jalan keluar. Tetapi ia adalah contoh-contoh ringkas dan reflektif tepat sebelum pembunuhan yang meninggalkan kepala saya berputar.

Ia berlaku untuk saya dalam Bab 2, dan sekali lagi dalam Bab 3. Permainan biasanya mengambil masa untuk membentuk fantasi yang riang, menyenangkan pada siang hari. Pada hari-hari biasa ini, dan dalam momen-momen ini, lagu-lagu tenang bermain untuk memudahkan penerokaan. Ia bermula dengan eerily walaupun menandakan situasi yang jauh dari norma, dan kemudian meruntuhkan anda ke dalam rasa selamat, rasa aman yang palsu:

Seperti mana-mana seram yang baik, mood sering berubah apabila kegelapan jatuh dan menyembunyikan yang tidak diketahui. Ia adalah pada waktu malam di waktu yang tenang ini apabila kita sering merasakan kita berada di tempat yang paling lemah. Satu malam pada Bab 2 watak saya merenung keadaannya, seperti yang sering dilakukannya, dan ketika itulah ketakutan saya menyertai beliau. Danganronpa 2 pengetahuan dan perasaan tanpa pertahanan ketika anda ditinggalkan sendirian, membolehkan imaginasi anda berjalan liar:

Itulah ketidakselesaan menetap di sana.

Dalam Bab 3, beberapa hari berlama-lama dengan tenang, meninggalkan saya tertanya-tanya apabila pembunuhan seterusnya akan berlaku, dan pada amaran tinggi. Bahkan ketika pembunuhan khusus bab ini akhirnya terjadi, permainan itu tahu bagaimana menyeret perasaan yang kuat dan tanpa harapan. Saya tidak pernah pasti jika apa yang saya lihat sebenarnya benar. Kebanyakan kes-kes dalam siri Danganronpa penuh dengan helah yang kurang jelas, dan jarang dipotong. Sekali lagi, ketidakpastian mengenai watak-watak dan senario-walaupun cara-cara keterlaluan di mana para ahli pelakon bertemu mati-kadang-kadang memerlukan penggantungan ketidakpercayaan. Tetapi kes-kes itu selalu duduk di barisan ini yang paling teruk, sebelum mengetahui sifat pembunuhan yang hampir tidak masuk akal.

Disebabkan ini, detik-detik menjangkakan tekanan itu cepat hilang kerana sekali pembunuhan berlaku, ia tidak boleh disiasat untuk mengetahui siapa yang bertanggungjawab. Danganronpa 2 benar-benar tajam, dan cukup menarik untuk menggabungkan semua emosi ini-rasa takut, tidak percaya, dan kegembiraan-dan meletakkan plot pintar yang tidak begitu mudah difahami. Oleh itu, untuk setiap saat yang tegang, permainan melemparkan banyak gelandangan yang saya tidak pernah berputus asa terlalu lama.

Ia adalah penangguhan yang berterusan dan menarik mengharapkan yang paling teruk, mengalami itu, kemudian menggunakan kecerdasan untuk menentukan siapa pembunuh itu dalam kes individu, mendapatkan semula harapan dan kembali kepada putus asa. Dengan plot yang sangat menarik dengan misteri tersendiri yang tersambung dengan permainan pertama, saya ingin sekali mendedahkan apa yang berlaku. Dan itu semua dipersembahkan dengan gags penglihatan yang tidak masuk akal dan tindak balas dan ekspresi yang melampaui atasnya.


Danganronpa 2 adalah gaya yang bertenaga, watak-wataknya tidak semua bagus tetapi permainan masih berjaya untuk mengekalkan saya apabila nasib mereka diturunkan, walaupun untuk orang yang saya tidak suka. Saya hampir selesai dengan playthrough saya, saya fikir, dan ia terus semakin gila. Saya mengesyaki permainan ini mempunyai satu lagi masa yang menakutkan dengan sedikit kecemasan untuk disampaikan sebelum saya membongkar harapan dan putus asa Lawatan Sekolah Membunuh Akademi Puncak Hope's Peak.

Saya akan mengatakan bahawa saya tidak benar-benar menanti-nantikannya tetapi dengan jujur, saya sebenarnya.


You’re reading TAY , blog yang dikendalikan oleh masyarakat Kotaku. TAY ditulis oleh dan pembaca Kotaku seperti anda. Kami menulis tentang permainan, seni, budaya dan segala sesuatu di antara. Ingin menulis dengan kami? Lihat tutorial kami di sini dan ikut serta. Ikuti kami di Twitter @KoTAYku dan Suka Kami di Facebook .

Follow N. Ho Sang on Twitter at @Zarnyx jika anda merasa mencabar, atau anda boleh membaca artikelnya di sini .

19 Comments

JohnNiles
J. Acosta
Meathead373
CycloneFox
Matt Sayer
quiddity
Tygore
Freud

Other Narelle Ho Sang's posts

Language